Avail
Avail
Avail
avail-2
 
 

JALAN NAN TERJAL (ambyaaar)

Qthi

BAJINDUL PECUT
Thread Starter
Donatur
Joined
Oct 1, 2019
Messages
332
Reaction score
1,813
Points
93
JALAN NAN TERJAL


Ijin napak ya om om sekalian, cuma coretan sederhana yang butuh kripik pedas dari segi apa pun, jangan sungkan lempar kripiknya ya om.





Indriani




Asti



Mbak Mar


Part 1


Kemarau
Air sungai mengering rerumputan pun mulai menguning, tanah pun menganga tak ada yang aneh sih, karna beginilah keadaan musim kemarau yang lumayan panjang dan ngga ada yang perlu dikhawatirkan sebenarnya, bahkan buat anak muda sepertiku malah bersukaria.
Siang hari di tengah rerimbunan pohon bambu yang tumbuh disekitar pinggiran sungai, banyak muda mudi berkumpul di area sumur yang kedalamannya sampai empat meter itu mereka menunggu sang sumber kehidupan terkumpul adalah suatu keasyikan tersendiri di musim kering.
Sungai yang mengering pun beralih fungsi menjadi arena bermain, ada yang bersepeda ada yang main bola dan ada juga yang sekedar berbagi cerita, begitu juga denganku.
Aku berbaur dengan teman-teman sepermainanku, kebetulan juga teman dekatku Heru yang rumahnya agak jauh dari tempatku berkunjung kesini.

“Her mau ikut main bola ngga? Kalo mau ayo masuk,”
“Ayok lah daripada kita cuma ngliatin aja, “
Akhirnya aku dan Heru pun masuk arena, sedang asyik-asyiknya main tiba-tiba Heru menyenggol lenganku.

“ An kamu di perhatiin terus tuh! naksir kali dia, samperin sana An. “
Sambil nunjuk kearah gadis itu.

“ah biarin aja Her. "

Tapi tetap kulirik juga sih.
Cantik, sepertinya aku pernah lihat.
Ah sudahlah kuacuhkan saja gadis itu, Baru setelah selesai permainan ku perhatikan lagi secara seksama, eh kok malah buang muka dianya, ada apa dengan gadis itu, mau aku samperin malu tapi kok penasaran, ah... sudahlah nanti saja.
~~~~~~~


IANTONO

Pagi yang cerah nan indah dan cuitan burung bersahutan begitu merdunya tapi tak secerah mimpiku, dua kali sudah gadis itu datang di alam tanpa bebanku, imbasnya di hari yang indah ini aku jadi malas-malasan.
Wasem! Harus kucari dia, enak saja mengganggu area mimpiku, lalu ku ingat-ingat waktu siang itu dan lumayan lama juga aku mengingatnya, ah.... payah ternyata ingatanku ini.
Yaps! dia duduk dekat sama Asti, pasti itu teman dia.
Heuuh... ini akibatnya manusia yang jarang bergaul di kampungnya sendiri ngga hafal dengan apa yang ada di daerahnya sendiri.
Kutinggalkan kopiku, yang tinggal setengah gelas itu, Mumpung hari minggu pasti si Asti dirumah.
Cepat-cepat ku menuju rumah Asti yang hanya berjarak seratus meter itu, namun sesampainya dirumah Asti suasana begitu hening.
Wedeeeh.... sepi amat ini rumah, mending duduk santai dulu di bale sambil nunggu tu bocah, tumben juga ngga ada dirumah pagi-pagi begini.
Tak lama berselang datanglah apa yang ku tunggu.

“Hai mas cuek apa kabar, tumben pagi-pagi udah njogrog disitu, di rumah ngga ada kopi ya? Hi hi hi”
“ Wedeeeh.... datang-datang langsung ngrepek aja bu, monggo pinarak bu, he he.. “
“ Rumahku woooy!!.. bentar yo tak masuk dulu hi hi “
“ Cepat lho Mbul” Jawabku.

Ah ni anak memang supel periang suka bercanda juga bocahnya,
Tapi tau deng kalo sama cowok lain, tak lama si mbul datang membawa segelas kopi hitam kesukaanku.

“ Nih mas cuek, ngopi dulu biar ngga plonga plongo gitu hi hi “ ditaruhlah segelas kopi Hitam di bale tempatku duduk, dan dia duduk disampingku.
“ Waaaadaaah Ngopi lagee.... tuanya jelek beneran nih. Eh kamu dari tadi manggil mas cuek melulu Mbul, Sekali lagi tak cium beneran kamu nih,”

Sengaja pake expresi mesum biar dia seneng eh seram sama aku he he,

“ Weeeeit!... Tidak bisa, “

Dengan gaya tomboi tangannya mengepal ke arahku,

“Owalah bukannya dijawab Mbul, “
“Apanya yang harus di jawab tho mas cuek? ngopi tu keburu dingin lho, hi hi,”
“wah nantang nih. bener-bener dah, Itu apaan manggil-manggil mas cuek hee?...”
“ eh itu tho, lha wong kata temanku kamu cuek kok mas.”
Sambil senyum-senyum dianya.
Wasem! aku mau di bikin penasaran pagi-pagi gini.

“ Sopo mbul? Tak pites beneran kamu nih”
“Kasih tau ngga yaah? Hi hi eh mas dapet salam loh”

Jegeeer... tiba-tiba dag dig dug dadaku.

“ Opo neeh?... satu aja belum di jawab kok Mbuul Mbul.. “

Kalo dipikir pikir ni anak sebenarnya perhatian sama aku, akunya juga nyaman sih dekat-dekat ma dia, dan dia satu satunya teman cewek langgananku, langganan berkeluh kesah plus ngopi gratis maksudnya.

“ Biar penasaran masnya kok. “
“Heem... gitu yaa? oke...”

Gantian aku kerja in dianya,

“ Iih ngambek, nanti dek Indriani nya ngga jadi naksir loh hi hi hi,”
“ Hadeeeh sopo iku Indriani tho Mbuul, “

Aku masih pura-pura padahal udah nangkep apa yang dia omongin.

“ Ngga peka masnya sih, itu... tempo hari pas main bola kan ada yang ngliatin tuuuh.... masa mas Ian ngga lihat, apa pura-pura ngga lihat, hayooo. “
“Ooh... dia toh... anak mana tho mbul, terus yang manggil mas cuek dia juga berarti dong Mbul, “
“ Cie ciee... mulai paham ni yee... ada yang merhatiin dapet salam lagi, bakalan lupa ni sama yang dekat hi hi hi”
“ Laah... anak mana Mbuul, malah cia Cie siih, bukannya dijawab he he”
“Sabar masku rumahnya dekat Heru kok, apa perlu tak anter kesana? “
“ Bedeeeeeeh matursuwun, ngomong-ngomong kopinya berasa manis yak, he he, “
“ Wooo gitu? Siapa dulu yang bikin, eh bukan ding, itu ngopi nya sambil bayangin dek Indraini kayaknya, makanya kopinya jadi manis yo mas hi hi hi“
“ wes... wes, waduh bisa habis aku kena buli kamu Mbuul.. aku pulang yah, nitip kopinya jangan dibuang yo, dah masak sana nanti kalo masakannya dah matang boleh kok kalo mau manggil aku he he, “

Ngga perlu nunggu jawaban darinya aku pun langsung ngibrit pulang,
Sampai rumah aku langsung mandi biar rapian dikit walaupun tetap aja kucel sih, ah sudahlah yang penting udah berusaha ya tho.
Selesai mandi aku pun cus ke tempat Heru.
Sekian lama berteman baru kedua kalinya aku menyambangi rumah Heru, Jauh siih ada di ujung kampung tempatnya, sedangkan aku sama agak ke ujung juga, melewati gang lumayan sempit sampailah ke tujuanku.
Untunglah Heru Sudah di rumah, Biasanya jam sembilan warga kebanyakan masih beraktivitas di hutan atau kebun.

“ Hoy Her... ngga pergi kamu jam segini sudah dirumah. “
“ Woy... Ian. ada angin apa nih tumben kesini, ayo duduk dulu baru pulang aku he he...”

Setelah ngobrol ngalor ngidul akhirnya kusampaikan maksud kedatanganku.

“ Her tempo hari kamu kasih unjuk cewek, anak mana tuh,”
“ Weeeeit kirain mau kamu cuekin aja An, mau tak panggilin? Suka nanyain kamu juga kok An, kayaknya belum ada yang ngapelin juga tuh dianya.”
Yes!! pikirku, pura-pura ngga tau lagi ah,

“ Moso sih Her, kok kamu tau dia ngga ada yang ngapelin, emang rumahnya sebelah mana Her,”
“Lho tadi pas kesini kamu ngga ketemu to”
“ngga emang yang mana to? “
“tuh pas depan rumah,”

Nah lho, Posisi wuenak ini, dekat teman dekat cewek incaran juga, Iyees....

“Woy.... malah senyam senyum kamu dul! tebar pesona kamu yah, mentang-mentang orangnya nongol,”
Weladalah kejadian kan mengkhayal ditempat orang, kampretlah,

“ he he, sorry Her, kaget aku tak kira rumahnya jauh dari sini ternyata cuma satu jengkal toh, eh ada orangnya toh, mana?”
“ telat udah masuk lagi dia,”
“laaah?.... “
“ Wah beneran naksir Indriani kayaknya ni bocah,”

Obrolan ngalor ngidul pun berlanjut, yang jelas tempat ini bakalan sering aku kunjungi, yah hitung-hitung pindah tongkrongan lah,

“ bentar ya..“
“eh mau kemana Her.. “
“ depan sebentar, tunggu situ aja “
“heem”

Kemana itu orang, mana aku masih asing lagi disini.


~~~~~~~


Hari berganti hampir setiap hari aku main ditempat Heru, aku pun mulai akrab dengan lingkungan sekitar termasuk orang tua Indriani.
Yang jadi masalah aku seolah tak mampu bicara untuk mengungkapkan perasaanku padanya. Hanya senyuman, tatapan mata dan tingkah lakulah yang meyakinkan Ku kalau kita sama-sama ada rasa.
Masih malu walaupun sekedar ngobrol bareng, kebanyakan nunduk kalo aku tatap matanya, haiyaah... padahal saling kirim salam kalau barang sehari dua hari ngga ketemu,
Sudah Tiga hari ini kesibukanku makin padat, bahkan main ke tempat Heru pun aku tak sempat.
Padahal tadi si Mbul bilang kalo Indriani nitip salam lagi ke aku,
Ah hari ini harus kesana pikirku.
Setelah semua pekerjaan selesai aku pun langsung mandi dan cus ke sana,
Sesampainya disana ternyata sudah Ada dua temanku,
Bayu dan Indra.
“ Weiiis cuuk! tumben main cuk, “ sapaku pada mereka.
“ Woy Ian, iya nih tadi bareng Heru kesininya. “

Jawab Bayu, sedangkan Indra Cuma nyengir kuda saja,
Akhirnya kita berempat membahas kerjaan dan Deal, nanti malam kerja ngerambah hutan.
Obrolan pun berlanjut ngalor ngidul, Saking asyiknya aku ngga sadar ada yang memperhatikanku dari samping rumahnya,
Giliran Indra bersuara sekarang .

“ An kamu di perhatiin terus tuh sama si Indriani, perasaan dari tadi kita disini dia ngga kaya gitu, samperin sana An “

Seketika aku pun menoleh ke arah nya.
“wiiih senyumnya manggil broo....” ucap Indra, sambil menyenggol lenganku.
“An samperin gih tadi pagi dia nanyain kamu tuh” timpal Heru,
“okelah” Jawabku
Kuhela nafas mencoba menghilangkan rasa grogiku, kudekati dia dengan sedikit berbasa basi tentunya.
“ Hai In, tumben sendirian adikmu kemana?”
“eh i iya mas, adik lagi pada ngikut bapak sama ibuk ngambil air, mau sekalian mandi disana katanya,”
“ In, “
“iya mas,”

Gemetaran akunya kampret bener,
“ b boleh aku ngomong sesuatu,”
“ ngomong aja lho mas kok gugup siih hi hi, “
Heran tak seperti biasanya ni cewek,
“ Ke depan aja yuk di lihat anak-anak tuh malu akunya he he”
“Ayuk”

Iyees akhirnya ada waktu berdua sama dia,
Sekian lamanya aku disana tak pernah sekalipun berdua, selalu bersama dengan yang lainnya,
Aku merasa tak punya nyali mendekatinya.
Mungkin aku masuk kategori LEMAH dalam hal SSI cewek he he he,
Kulambaikan tangan ke teman temanku
Dan sesampainya didepan, Indriani pun langsung duduk dibale bambu depan rumahnya.

“duduk mas sini”
“ Eh iya”
“mau ngomong apa tho mas kok kelihatan lucu gitu kalo lagi gugup, Hi hi “
“ enggak kok In, wajar kan kita ngga pernah ngobrol bareng tho “
“ Masnya ngga ngajakin ngobrol sih, masa aku yang harus duluan, ya malu to mas, “

Tumben ni anak kok ngga kayak biasanya.

“ He he gitu to maaf deh, ya aku takut ngga nyaman aja kamunya In, “
“ ngga apa-apa lho mas, eh mas Asti nyampein sesuatu ngga?”
“ eh apa ya, ada siih, salam kan ya?”

Lah malah senyum dianya

“Iya jadi malu mas, Masnya kok sekarang jarang kesini tho,”
“belakangan ini sibuk aku In,”
“Ooh...”

Sambil manggut-manggut dianya,
Serasa habis kata kataku terus mau bahas apalagi ini, masa mau langsung tembak, kalo dia mau, kalau ditolak,
Apa aku balik ke anak-anak saja ya,
“Mas kok diem, ngga asik ya ngobrol ma aku”
“ e eh ngga kok he he”

Lagi-lagi aku diem, ngga ada yang dibahas siih.

“ Bentar ya mas, aku ambil minum dulu, ada tamu kelupaan ngga di kasih minum hi hi,”
“ eh iya ngga usah repot tho In, aku kan bukan tamu he he “

Tetap aja dianya ngloyor masuk ke dalem, dan lumayan ada waktu buat nafas pikirku, uuh apa yang harus kulakukan ini,

“ Mas hoy, melamun terus deh, lagi banyak pikiran ya mas,”

Saking kagetnya refleks ku jawab iya aja pertanyaannya,

“ Jangan banyak mikir to mas, emang mikirin opo tho?”
“ Mikirin kamu lho In He he”
“ Iih orang di sebelahnya pake di pikirin, kalo jauh boleh mas di pikirin, hi hi,”
Lambat laun suasana pun cair tak ada kekakuan lagi antara aku Dan dia..
Makin lama duduk pun makin merapat, selayaknya orang pacaran, aneh memang baru sekali berdua udah main pepet,
Ah sudahlah mending tembak sekalian untung-untungan ajalah,
Kugenggam jemarinya dia diam saja, pipinya bersemu dan dia tersenyum memandangku,

“ In boleh aku jujur ma kamu, tapi kamu jangan marah ya? “
“ Lho kenapa harus marah to mas, aku malah seneng kalo mas Ian jujur ma aku, ada apa mas?”
Diam lagi, terasa berat aku utarakan isi hati serba salah takut ditolak, apalagi dia wanita pertama yang menggoda hatiku.

“ Maas jadi ngomong ngga tho,”
“ In a akuuu... suka k kamu, kamu mau ngga jadi.. “
Ucapanku terhenti saat jari lentiknya menyentuh bibirku.

“ Udah ngga usah di terusin, kita jalani aja yaah, Mas ngga ngomong pun aku tau kok,

Aku merasakan kok Makanya sering kesini ya? biar ngga grogi gitu.. Hi hi “
“ Lho tau apa tho lho Wong belum selesai ngomongnya kok in, “
“ Heem makanya peka dikit kalo jadi cowok tho mas, masnya pengen aku jadi itunya mas kan?“
Sambil mesam mesem dianya.

“Apa? Katanya tau.. Kok digantung? “
“ Iih.. mas pengen kita jadian kan?“
“ He he he... Pinteran kamu “
Genggaman tangan makin erat, sempat pula kucium keningnya walau cuma sebentar.
Cukuplah untuk menyampaikan rasa yang sama-sama dipendam, cinta pertama yang dengan mudah kudapatkan, dan ini awal akankah perjalananku mudah kutempuh atau akan banyak aral melintang.
Cukup dijalani saja, dan dua bulan sudah kujalani hari-hari bersama sang kekasih yang begitu perhatiannya padaku.
Begitu indah begitu berwarna.





~~~~~~~~~~~


INDRIANI


Musim Kali ini begitu berkesan buatku, pemuda yang sejak Lama kutaksir akhirnya bener-bener hadir di kehidupanku.
Setahun yang lalu waktu aku main ke tempat Asti, Itulah pertama kalinya aku ketemu dia, ada rasa yang aneh, Dan penasaran tentunya.
Dia begitu cuek melihat ku seolah tak ada aku disitu, menoleh pun tidak apa lagi menyapa.. Dia hanya bertegur sapa bahkan sesekali bercanda sama Asti, padahal ada aku disitu.
Kepedean sih enggak, tapi kok ya kebangetan cueknya sama cewek, menyalami kek apa kek, uuh... bener-bener pokoknya. Apa dia cowoknya Asti ya?
Tapi kok Asti ngga pernah cerita ke aku
Ah ngga mungkin kayaknya siih, dia orangnya jarang dirumah pagi dia keladang kalo ngga pasti dihutan sana begitu pun sore selalu ngga ada, jam lima an baru dia dirumah. Informasi itu pun kudapat dari Asti tentunya.
Dia hidup hanya bersama kakek dan neneknya, orangnya orajin kerja kata Asti,
Makanya waktu dia nggak begitu banyak untuk sekedar santai dirumah selalu sibuk dengan pekerjaannya, itulah kenapa aku mengagumi dia.
Walau pun tanpa dia tau aku selalu tanya kabar melalui Asti, yang anehnya aku ngga mau dia tau tentang aku, bagiku cukup mengaguminya saja, aku ngga mau mengganggu kesibukannya.
Biarlah waktu yang memberi ku jalan jika memang dia untukku, kubiarkan hatiku menanti kedatangannya.
Puncaknya musim ini, memang jika kemarau kegiatan berladang lumayan santai, siang ini saat aku berkunjung ke tempat Asti,
Ada yang membuat jantungku berdetak begitu kencang.
Yah dia datang bersama Heru tetanggaku, Duduk sebentar terus ikut berbaur dengan teman-teman sebayanya.
Sepertinya dia mau ikut main bola, entah kenapa mata ini selalu memperhatikan gerak geriknya, bebas lepas seolah tanpa beban, membuat aku tersenyum sendiri melihat tingkahnya itu.
Dan temanku seolah memberikan kesempatan untuk memandangnya lebih lama,
Di tengah permainan kulihat Heru berbisik ke dia dan ujung jarinya nunjuk ke arahku, bukan main kagetnya aku, cuma lirikan matanya yang kudapat, bener-bener cuek sama cewek dia.
Haruskah aku terus menerus berdiam diri seperti sekarang ini, nggak! Aku harus maju, mau sampai kapan aku seperti ini.
Sedangkan dia sama sekali tak tau kalau aku ada rasa sama dia, kupikir ini kesempatan yang baik mumpung keadaan mendukung.
Dan kusampaikan salam untuknya lewat Asti tentunya.
Gayung bersambut, dua hari setelah siang itu, dia datang ke rumah Heru, Benar dugaanku dia kesini mencari rumahku..
Aku yakin dia mulai merasakan sesuatu padaku, kutunggu di rumah dan berharap dia datang menemuiku.
Tapi apa? Jauh dari harapanku, Hari pertama kesini cuma nanya rumahku doang nyamperin juga nggak,
Bahkan saat Heru memberitahukan keberadaanku dirumah respon terakhirnya cuma laaah doang..
Huuf.... nasib naksir cowok yang cueknya ngga kira-kira.
Tapi setelah Hari itu dia sering main kesini, ke rumah Heru tepatnya,
Dia mulai akrab dengan lingkungan sekitarku bahkan dengan orang tuaku sering bertegur sapa, tapi tak sekalipun menyambangi rumahku, paling kumpul-kumpul di depan rumah Heru dan ngobrol bareng..
Sering sih dia curi pandang ke aku dan kubalas senyuman, Dan sesekali nimpalin obrolan, begitu terus seperti ngga ada niat pdkt padaku.
Tapi cara dia memandangku sudah jadi bukti kalo dia ada rasa ke aku sih.
Beberapa Hari ini dia ngga pernah datang lagi, suasana hati memang tak bisa dibohongi, aku mengharapkan kedatangannya,
Tiga hari sudah dia tak datang dan siang ini sengaja aku menyibukkan diri di dapur berharap jika pemudaku datang aku segera tau, Satu jam sudah tapi ngga Ada tanda dia datang.
Ya sudahlah pikirku, mending tiduran ajalah, jam satu aku terbangun Ada yang bercanda di belakang mungkin dia, segera kuberanjak merapikan diri dan kubuka pintu bagian belakang rumah..
Heem ternyata Bayu sama Indra
Huuuf kecewa kurasa ternyata bukan dia.
Tak Ku hiraukan mereka biarlah ngga penting juga pikirku.
Apa lebih baik aku ke tempat Asti lagi aja ya... Tapikan tadi pagi Asti udah kesini. Tak terasa setengah jam aku duduk melamun di dapur.
Mana rumah sepi lagi, tumben juga adikku ikut bapak sama ibu, aih jadi bete kan... Masa aku harus terang-terangan nanya ke Heru dan temannya.
Lagi Asyik-asyiknya ngelamun aku dikejutkan suara yang kutunggu tunggu.
Yap dia datang dan sedang menyapa teman-temannya
Buyar sudah lamunanku.. Berharap hari ini dia datang untukku bukan ke temannya,
Semoga harapanku Kali ini terkabul, sengaja ku tujukan pandanganku kesana agar dia tau keberadaanku ternyata Indra menyadari sikap anehku yang memandang temannya tanpa sungkan sedikit pun.
Tak lama mas Ian mendekatiku, tak seperti dia aku jauh lebih siap, masa bodolah.
Perasaan ku sudah memuncak, aku ingin kepastian rasaku, jika memang dia tak sanggup menyampaikan, maka aku sendiri yang akan menyampaikan.
Aku tau dia gugup, sama sih sebenarnya.
Tak banyak basa basi dia hanya sekedar menanyakan adikku saja
Setelah itu langsung ke tujuan,
Yang kuharapkan selama ini akhirnya kesampaian, walaupun lucu sih sekalinya datang langsung nembak hi hi
Lucunya lagi belum selesai dia ngomong langsung kuterima saja,
Cukuplah ku pendam rasa ku padanya, Dan kini pemuda super cuek itu resmi jadi kekasihku. Memang orangnya tak terlalu banyak bicara,
Dia ungkapkan rasa dengan tindakan kini kujalani hari yang lebih indah. Perhatian dan Kasih sayang nya selalu mampu membuatku tersenyum bahagia.



~~~~~~~~~~~


IANTONO


Pagi yang cerah masih dengan musim kemaraunya, empat bulan sudah musim ini berlalu, entah mengapa setetes air hujan tak juga kunjung turun dari langit, warga pun mulai risau Air bersih makin jauh didapat, dan pagi hari ini kujalani aktivitas musim kemarau, yah menggembalakan ternak yang juga ikut kena imbas musim kemarau, makin jauh ke dalam hutan tentunya. Bersama teman lingkungan kami beramai ramai menyusuri hutan demi ternak kami, Tak ada kata lelah semua bersukaria.
Sampai siang waktunya pulang bergantian dan ini giliranku. Temanku kebetulan enggan pulang terpaksalah aku sendiri, tak mengapa siih.
Siang yang terik begitu menyiksa peluh pun bercucuran sementara perjalanan masih setengah Jalan lagi.
Ntah mengapa jalan setapak yang kulalui ini begitu gersang seolah pohon enggan sekali tumbuh di sekitarnya, hanya belantara ilalang itu pun sudah mulai mengering.
Ah lebih baik masuk ke dalam hutan daripada berpanas panasan, Setelah beberapa saat sampailah aku di pinggiran hutan padahal tinggal sedikit lagi sampai kampung,
Kuputuskan beristirahat sejenak, pohon yang rindang dengan cabang yang menjulur kesana kemari menggelitik niatku untuk bersandar diatas sana.
Sepertinya bersantai ria diatas lebih asik, mumpung ngga ada kerjaan mau ketemu pacar kok kayak pengangguran akut siang-siang kok ngapel, nanti disangka emaknya minta makan siang kesana lagi.
Ah sudahlah naik aja.
Santai di atas pohon sambil berandai andai untuk masa depan nanti, udah persis monyet beneran dah.
Belum juga selesai melamun aku dikagetkan dengan suara langkah seseorang.

Ternyata mbak Mar si binor genit, mau apa dia siang bolong begini keluyuran dipinggir hutan, ah masa bodo lah pura-pura ngga tau saja.
Lho lho itu ngapain juga pakde Jono ikut ikutan kesini.
Wah wah waaah ngga bener ini, ada sesuatu ini.
Mau ngga mau kufokuskan pandanganku kesana aah semoga keberadaanku tak mengganggu acara mereka, Lagi pula ini bukan salahku juga siih.
Tanpa babibu tanpa suara tanpa rayuan gombal pakde Jono main sosor bibirnya mbak Mar aja, Alhasil si empu nya bibir gelagapan juga, tak butuh waktu lama untuk menguasai keadaan, adu bibir pun terjadi kecipak ludah pun tak ter elakkan lagi.
Dengan lincahnya tangan pakde Jono melolosi kaos mbak Mar, gunung kembar nan kenyal pun menyembul dan tanpa bra.
Wedeeeh... persiapan yang matang untuk ritual mesum mu Mbaak, tinggal celana kolornya yang belum tersentuh tangan pakde Jono.
Entah ada pelindung lagi apa nggak setelah celana kolor itu nanti terlepas, dan tanpa mereka sadari ada makhluk di atasnya yang sedang menahan gejolak akibat ulah mereka itu.
Mbak Mar sendiri ikut sibuk, tangannya langsung ke tujuan dielus bagian depan celana gombrang pakde Jono, reaksinya pun cukup cepat.
Isi celana gombrang pakde Jono terlihat mengembang dengan cepatnya, ck ck ck... Sudah tanpa pelindung juga ternyata.
Dengan terburu buru pakde Jono menurunkan sisa penutup tubuh mbak Mar yang Sekel itu, begitu juga dengan dirinya sendiri sama-sama polos bagian bawah, sementara kaos pakde Jono masih utuh menempel di tubuhnya, dengan sigap diarahkan batang penisnya ke lubang sembab oleh cairan yang
Bajinduuuul.... Bener-bener hutan rimbun menghitam di antara pepohonan, Mereka menyiksaku diatas pohon, kampret bener. Inginku turun dan cepat pulang, mungkin kekasihku bisa sedikit meredakan gejolak ini.
Atau malah hanya jadi sasaran cubitan mautnya saja, untungnya mereka berjalan melewati pohon yang kunaiki jadi lumayan aman tak takut ketahuan deh.
Jari jemarinya begitu asyik kobel sana kobel sini, dan akhirnya pemanasan pun usai, tangan kekar pakde Jono pun menuntun batang kejantanannya ke lubang yang sudah mulai banjir cairan kenikmatan itu, lenguhan mulai terdengar di antara bunyi gesekan dedaunan yang tertiup angin.

“Uuuuh... Iyaaah... Kang... Enak Kang... Oouch.... “
“uh anget Deek, Tempikmu masih seret bener ya dik.”
“Aaaaah teruuus yang kenceng Kang... Uuh... Eeegh... “

Lenguhan dan desahan pun bersahutan berganti gaya sudah diperagakan,

“ nungging dek..”

Bleees.. “Aach.. aaah iyaaah kencengin kaangh.. Terus aaach.. “

Semakin kuat sodokan pakde Jono semakin kencang pula desahannya,

Dan “aaaaaagh... Dek Mar... Uuugh.. Goyangin Deek.... Aach.... “
“Iyah kaangh aaach aaah.. Terus enak kaangh.. “

Begitu semangatnya mereka, satu menggenjot yang satu menggoel geolkan bokong memang perpaduan yang sempurna, sesekali terlepas dan secepatnya dimasukkan lagi, begitu seterusnya.
Semakin cepat tempo sodokan pakde Jono dan semakin tak beraturan..
Dan kocokkan pakde Jono terhenti.

“aaargh... aaaach.. Cloop! “
Keluarlah batang pakde Jono yang sudah basah kuyup setengah tegang itu, deru nafas pakde Jono pun tak beraturan lagi.

“Uuh udah dek hoos hoos... “
“ aaah iyaaah.. aku belum keluar kang? masukin lagi ah.. Ayook tanggung iniih.. “

Tapi percuma saja batang pakde Jono udah lemes lagi, dengan raut kecewa mbak Mar menyender dibatang pohon dan masih memohon untuk memasukkan batang pakde Jono.

“ Udah lemes dek besok lagi yah kalo ada kesempatan dirumah aja. Disini takut ada yang lihat lho?.. “

Sambil mencium bibir mbak Mar.

“ah tanggung lo kang, ya sudah besok lagi yaah tanggung jawab loooh”
Sambil memasang muka cemberut mbak Mar nya.

“ Iyaa ayuk pulang nanti di cariin suamimu kalo kelamaan looh. Tapi Jangan bareng yaah aku duluan biar orang ngga curiga, cepat pake celananya tho “

Hanya anggukan kepala dan senyum yang agak dipaksakan dari mbak Mar.
Sementara itu setelah pakde Jono memakai kembali celananya langsung pergi meninggalkan lokasi. Setelah pakde Jono pergi mbak Mar pun ngedumel sendiri.

“ uuh menang gede nafsu doang giliran kenthu Cuma sebentar.. Ngotor mengotori tempik doang, sama aja kayak yang dirumah. “

Sontak aku tak sanggup menahan tawa, lepas sudah tawaku di atas pohon itu.
Alangkah kagetnya mbak Mar saat mengetahui keberadaanku, reaksinya spontan. Dia melebarkan mata dan sedikit gugup dan clingak clinguk lalu dia tersenyum, seolah memastikan keadaan.
Aku heran, dia begitu cepat menguasai keadaan.
“Eh, kk...kamu An? Ngapain di situ?!”

Aku pun hanya bisa cengar-cengir dan turun dari atas pohon, sekarang giliranku yang gugup dan diam terpaku, kurasakan tubuhku gemetar sebisa mungkin kututupi kegugupanku.
Memang baru sekali ini kulihat tubuh polos wanita dewasa, terlihat lelehan cairan bekas pakde Jono masih mengalir di sela-sela pahanya yang lumayan putih mulus itu.
Memang mbak Mar ini salah satu perempuan di kampungku yang bisa dibilang jarang ke kebun, paling dia mau ke kebun kalau sedang musim tanam jagung saja, itu pun tak sampai selesai.
Jadi kulitnya jarang terkena terik matahari, wajar kalau kulitnya putih mulus.
Usahanya berdagang sembako yang lumayan besar untuk ukuran kampung yang jauh dari perkotaan.
Tak lama setelah itu aku turun dengan santainya, dia malah jalan mendekatiku, entah disengaja atau tidak, aku nggak tau.
Yang jelas tubuhnya polos belum tertutup pakaian sama sekali.

“Mbak, mbokya dipakai dulu kolormu itu! Kayak anak kecil aja.”
“hi hi hi ... Kenapa An? Lumayan kan buat bahan ngocok kamu, apa mau praktek sekalian? Kamu lihat yang tadi kan? Ayo sini kalo kamu mau mumpung ngga ada orang”
Eladalah bukannya pake penutup malah mancing si mbaknya.

“Eling Mbak! Cepat pakai kaos sama celanamu, nanti ada yang lihat malah repot kita mbak!”
Dasarnya mbak Mar genit, di kasih tau bukannya di pakai penutup tubuhnya malah semakin mepet, Hadeeeh....
“Memangnya kamu nggak pengen An? Gratis kok mumpung sepi lho? “
“emoooh! Pejunya dilap dulu kenapa mbak. “
“Ah Ian mah sok-sok an doang! Kontol ngaceng gini masih aja pura-pura nggak mau hi hi...”
Tiba-tiba tangan mungil mbak Mar sudah sukses meremas batang andalan ku.
Bener-bener nih binor bisa jebol pertahananku,
Dapet enak sih. Tapi masa iya perjakaku harus berakhir disini,

“ Iya ya mbak, kapan-kapan aja ya? Masa aku harus dapet sisaan pakde Jono si mbak! Ogah ah. “
“ Tapi aku tanggung Ian sayang? tau sendirikan tadi aku belum dapet. “
“ Laaah pakde Jono yang berbuat masa aku yang tanggung jawab si mbak. Nggak ah pokoknya kapan-kapan aja, mending sekarang pulang, kalo masih pengen minta sama suamimu aja yah. “
“ Ya sudah! Tapi bener lho ya janji lho ya? “
“ Hadeeeh opo neh to mbak! “
“Itu yang kapan-kapan itu lho ah, awas pokoknya”
“ Iya? Nanti di atur ya, lepasin dong tangannya kalo lecet ngga bisa dipakai lo mbak, he he “
“Hi hi abis nggemesin kenceng bener ni kontol “
“ Udah ah lepasin aku mau pulang, duluan ya mbak”

Iseng sambil ku towel sekalian tu toket, lumayan batinku,

“ Iih awas ya! “

Sambil tertawa kutinggalkan mbak Mar seorang diri, biarlah kalo terus terusan ku ladenin bisa khilaf beneran nanti.
Sekilas tentang mbak Mar.
tubuhnya yang tak terlalu tinggi sekitar 165cm,
Umurnya yang baru 27tahun dan belum punya momongan,
Body lumayan semok kulit putih, tak seperti kebanyakan perempuan di kampungku, dengan rambut sepinggang sedikit bergelombang diujungnya.
Murah senyum, tidak mudah tersinggung kalau di ajakin ngomong jorok, membuat kesan binalnya semakin kentara.
Bahkan pernah pas duduk mengangkang tanpa celana dalam aku tegur malah tambah dibuka lebar kakinya.
Pas dengan predikat dia, yang katanya jebolan dari Gunung Kemukus.
~~~~~~~~~~

Keesokan harinya


IANTONO

Sore hari.
Fiuuuh... selesai juga kerjaan hari ini, tinggal tunggu musim penghujan lahanku udah siap tanam.
Di usia 18 tahun aku sudah memiliki lahan garapan sendiri.
Walaupun Cuma satu petak cukuplah buatku, hitung-hitung belajar mandiri dikampung.
Lagi pula nggak mungkin aku selalu mengandalkan kakekku.
Sejak lulus sekolah menengah pertama aku langsung terjun keladang membantu kakek, Beliaulah yang merawat dan mendidik ku selama ini.
Orang tua kandungku sendiri seolah tak menginginkan ku ada didunia ini. mereka pergi merantau sejak umurku belum genap setahun.
Syukurlah aku masih memiliki kakek dan nenek, hidup bersama mereka di Desa yang terbagi dalam empat Dusun, dua dusun terpisahkan oleh hutan di sebelah barat, bahkan sebagian sudah masuk wilayah Semarang.
Sedangkan dua dusun lagi hanya terpisahkan oleh kantor kelurahan, yang salah satunya adalah tanah kelahiranku.
Yah dua dusun yang bersebelahan namun berbeda tabiat warganya, yang satu, baik yang muda maupun yang tua cenderung bersifat arogan, sedangkan warga di dusunku lebih memilih diam,
Sama-sama dikelilingi hutan dan tanah garapan Perhutani, lumayan pelosok memang.
Dari Desa menuju kecamatan berjarak 5km,
Sedangkan jalanan menuju jalan raya kecamatan hanya bebatuan yang disusun selebar satu setengah meter saja,
Bahkan aliran listrik pun baru masuk dua tahun yang lalu.
Mayoritas warga adalah petani jagung dan juga perambah hutan,
Bahkan anak muda sepertiku dan Heru mau pun yang lain ikut ikutan merambah hutan,
Miris memang, hutan yang seharusnya dijaga malah ditebang tanpa ijin, sudah pasti melanggar hukum, efeknya bila musim penghujan datang banjir melanda perkampungan, entahlah warga menyadari atau tidak efek dari tindakannya itu.
Dan sore ini entah mengapa malas sekali pulang ke rumah, aku lebih memilih duduk melepas lelahku dijalan setapak dekat perkampungan, lokasinya agak berbukit, disini jika malam hari bisa melihat cahaya lampu yang berjejer di daerah Semarang,
Duduk santai melepas lelah begitu tenang begitu indahnya, semburat senja seolah turut menemaniku, dengan warnanya dengan lukisan indah alaminya,
Tuhan sedang menunjukkan sebagian kecil keindahan ciptaannya, sudah selayaknya aku mengagumi dan menikmati semua yang telah ia suguhkan saat ini.
“ Maas? Mau sampai kapan di sininya? “

Suara itu. suara itu aku kenal, suara yang menenangkan saat suasana hatiku tak tenang.
Aku pun menoleh dan tersenyum memandang kekasihku.

“ dek kok kesini? Udah sore lho dek, “

Dia ikut duduk disampingku melingkarkan tangan kanannya di pinggangku,
“ Mas Ian capek ya mas, jangan terlalu memaksakan tho mas, nanti kalo sakit gimana? “

Ku usap rambut kekasihku yang rapi dan harum itu, menandakan kalau gadis pujaanku ini sudah mandi.
“ Adeek mas kotor lo ini masih bau juga kaan, mas ngga capek kok Cuma lagi males pulang aja, “
“ Hu um bau asem hi hi emang kenapa to mas kok males pulang, simbah udah nanyain lho tadi, “
“ Bau asem tapi masih dipeluk aja piye toh, “
“Biarin weeek... kangen kok hi hi “
“Lhoo kok adek tau simbah nyariin, adek dari sana ya? “
Dia tersenyum,
Masih kumainkan helai rambutnya sesekali kucium keningnya, lengkap sudah, lelahku seketika hilang, bahagia sungguh bahagia.
“ He he iya, ketempat asti sih, tapi asti ngajakin main kerumah mas Ian, yo wis adek ikut. “
“ Heeem gitu too, “
“Masih mau disini mas, adek temenin ya?.. “
“ Masih si dek, emang ibu ngga nyariin nanti dek”
“Udah ijin lo mas, aman kok “
Kembali senyumnya mengembang, ada bahagia disana,
“ Dek “
“Heeem “
“ Langit sorenya indah ya, kayak yang lagi nyender he he”
“ Iiih sejak kapan mas bisa ngegombal siih... “
“ Adaaaauuu kok dicubit siih deeek?””
“ Abisnya tumben ngomong gitu, “
“ Coba lihat dulu, pasti kamu suka kok “
“ Iyah aku lihat kok, pantesan mas Ian betah disini, ternyata ini tooh “
“ Senja ngga lama kok dek, sebentar lagi juga hilang, besok ada lagi dan berganti corak alaminya, begitu aja seterusnya”
“ He em “
Sejenak aku terdiam begitu juga kekasihku,
Menikmati suasana pedesaan yang asri, menikmati sajian indah sang kuasa, ku kecup kening kekasihku, yang sedari tadi tak pernah mau melepaskan pelukannya,
Hingga suara adzan mulai mengalun indah dari mushola,

“ Dek pulang yuk, udah adzan magrib lho, “
“ ayuk, mas nanti ke rumah ya,
Adek masih kangen tau, masnya sibuk terus sekarang, “
“Iya? Mas juga kangen kok, maaf ya dek kan buat masa depan juga to, “
“ He em mas ayuk ah”

Sambil berdiri lepaslah pelukan kekasihku, berjalan turun menyusuri jalan setapak bergandengan tangan sampai perkampungan,
Barulah kulepaskan genggaman tanganku,

“Mau di anterin sampai rumah ngga dek, “
“ Ngga usah mas, mas langsung pulang aja ya, nanti jangan lupa lho yaa, “
“ Iya, ya udah jalan gih mas lihat in nyampe rumah, “
“ Iih perhatian banget sih masku, makasih ya mas, “
“ Iya gih jangan lupa sholat lho.. “
Dengan senyum manisnya dia berjalan menuju rumahnya, dari atas tempatku duduk bersamanya tadi memang tak begitu jauh sampai pertigaan jalan menuju rumahnya,
Bahkan rumahnya pun terlihat dari pertigaan tempatku berada saat ini, tinggal berbelok ke arah timur
Sampailah di rumahnya, sementara rumahku masih berada di ujung barat dusun,
Biasanya aku pulang dari ladang juga tidak melewati jalan perkampungan,
Aku lebih memilih jalan pinggiran hutan sebelah selatan,
Tak seperti saat ini berpapasan dengan warga sekitar, kurang begitu nyaman aja sih sebenarnya,
Harus menjawab atau pun menyapa beberapa orang saat pulang kerja,
Berbeda kalau posisiku sedang santai atau bepergian,
Lebih rilex pastinya.
Sesampainya dirumah sudah tersedia kopi hitam di meja,

“ Dari mana to lee, pulangnya kok tumben sampai magrib to, “
“ Ngrampungin ladang yang sebelah timur itu mbah, nanggung tinggal dikit biar nanti waktu tanam udah siap semua mbah, “
“ Ooh jangan dipaksa tenaganya kamu masih muda jangan ngoyo kerjanya ya, “
“ Njih mbah “
“ Tadi Asti sama temannya kesini nyariin kamu lho le, malah bantuin masak segala, “
“ Lho lama to mbah disini, “
“ Lumayan le, anaknya baik cantik lagi le.. “

Sambil mesam mesem mbahku ini.

“He he bisa saja mbah ini “
Sambil garuk-garuk kepala ku sruput kopiku,
“ Yo wes sana mandi, udah ditunggu mbah Kakung mu didepan itu, “
“ Njih mbah”
Itulah nenek ku, tak pernah membentak apalagi memukulku walaupun aku melakukan kesalahan,
Begitu juga kakekku, selalu memberi teguran halus dan wejangan jika aku melakukan kesalahan, Umur mereka juga belum terlalu tua sih sekitar 65 tahunan.
Di ruang depan tampak mbah kakung begitu fokus nonton Televisi, hanya itulah hiburan dirumah ini, itu pun setelah listrik masuk ke Desa.
“ Serius banget to mbah, acara nopo to, “
“ Berita le, sini ayo makan dulu simbah udah lapar, “
“Njih mbah”

Kulirik hidangan di meja, sederhana khas kampung.. Sayur bayam sambal mentah dan lauk tempe goreng, cukup menggoda nafsu makanku.
Sambil menikmati hidangan simbah Kakung mulai membahas kerjaanku.

“ Gimana le ladangmu udah selesai belum, “
“Sudah mbah “
“ Pupuknya gimana udah ada dananya belum, “
“ Ada mbah mudah mudahan cukup he he”
“Ya sudah kalo kurang nanti simbah yang nambahin “
“ Nggih mbah”

Itulah kakekku, sengaja ngetes kemandirian ku dengan melepasku untuk berladang sendiri,
Ladang yang luas milik Perhutani memudahkan warga untuk menggarap lahan tanpa harus membayar ke pihak Perhutani, sangat membantu tentunya.
“ Gimana enak nggak masakannya, “

Nenekku pun ikut nimbrung, ah ngomongin masakan perasaan jadi ngga enak ini,
Bakalan kena candaan orang tua ni kayaknya.
“Enak mbokne kenapa to kok tiba-tiba nanyain masakan,”
“ Lha iya yang masak bukan aku kok pakne, “
“Uhuuk uhuuk “

Segera kuraih gelas yang berisi air putih itu, asem aku tersedak gara-gara omongan nenekku.

“ Lho siapa yang masak “
“ Calon bojone cucumu itu hi hi”
Sambil nunjuk kearah ku.
Lah dengan cueknya merasa tak bersalah ngomongnya,
Pasti kena candaan ini mah pasrah ajalah.
Lalu kakekku menoleh kearahku sambil tersenyum.
“ Lho udah berani sama anak gadis orang to ternyata, pantesan semangat banget kerjanya, “
Lagi aku Cuma senyum sambil garuk kepalaku yang nggak gatal.

“ Anaknya siapa to mbok,”
“ Itu pakne anak siapa ya lupa aku pakne,
Si man siapa gitu lupa aku pakne, yang rumahnya di ujung timur itu lo”
“ Karman Mbah, eehhh”

Reflek ku sebut nama bapak kekasihku, membuat kedua orang tua itu menoleh ke arahku,

“Naah calon mantunya ya mesti tau namanya to pakne, “
“ Iyo no mbokne, udah ah kasihan tu anaknya Cuma Mesam mesem aja,
Terus kapan mau beli pupuknya le, harus capet cepat beli pupuknya lho, biasanya kalo beli pupuk mepet suka kehabisan barang di tokonya le, “
“ Njih mbah ini habis isya mau ke tokonya mbak Mar kok, “
“ Yo wis baguslah, simbah juga mau beli tapi besok aja lah”
“lho sekalian aja mbah “
“Besok aja sekalian mbahmu mau belanja keperluan dapur katanya, “
“ Ooh ya sudah kalo begitu mbah “

Setelah selesai makan dan pembahasan pun selesai, ku sruput kopiku yang mulai dingin,
Dan kusulut sebatang rokok.
Memang kakek mau pun nenek tidak pernah melarangku
Merokok, terserah akulah pokoknya, selama ngga merugikan diri sendiri dan orang lain terserah katanya.
Sebatang rokok pun habis kuhisap, lalu aku ijin ke kakek untuk keluar.

“ Keluar dulu ya mbah, “
“Yo le, jangan malam-malam pulangnya”
“Njih mbah”

Kuambil dompet dan bergegas aku keluar rumah,
Mampir ke rumah Asti sebentar ah, pikirku. Pas banget didepan rumah dianya,
“ Hooy.... Nunggu siapa Mbuul “
“ Ha hoy ha hoy! Nunggu yang lagi di kangenin Indriani lah! “
“ Eehm eehm .... galak bener mbak, lagi dapet ya? “
Buugh, secepat kilat boneka adeknya si Mbul mendarat dikepalaku,

“ Weiiis keren euy tepat sasaran, kenapa to kamu Mbul,”
“ Ehe he ngga kok mas, udah ngopi belum tak bikinin ya? “
“ Udah Mbul baru aja habis, langsung ngibrit kesini, “
“ Lah biasanya juga gitu, sik ya tak bikinin,
Jangan takut tuanya jelek kalo kebanyakan ngopi, sik awas kabur”
“ Hadoooooh, terserah kamu lah Mbul, “

Huuh kebiasaan ini anak pemaksaan, bisa kemalaman ini,
Mau beli pupuk mau ngapel juga, ah biarin lah,

“ Ni kopinya masku “
“ weladalah secepat itukah bikin kopinya mbak yu, takut banget aku kabur he he “
“ Halah emang mau kabur kan “
“Woo sok tau kamu Mbul, “
“ He he, ya kali mau cepat-cepat ngapel, “
“ Heeem mulai deh, eh tadi ke rumah ya, “
“ Siapa to “
“ Kamu to Mbul “
“ Halah maksudnya Indriani kan? pake ngeles ke aku lagi, iya bantuin masak simbah, puaaas, “
“ Ehe he “
Garuk-garuk kepala lagi deh,
“ Gara-gara kalian tuh aku di ledekin mbahku, “
“ Kapooook hi hi hi, “
“ Kopinya kok manis ya Mbul, “
“ iiiiiih mau minggat mesti niiih, “
“ Wadaaaaw kenapa main cubit si Mbul “
“ Awas aja main kabur! Takkan ada kopi di antara kita, hi hi hi “
“ Iya kalem to ah “

Dari kejauhan kulihat ada seseorang berjalan mendekat kearah rumah Asti mau apa dia, jangan-jangan itu tadi yang Asti tunggu, masih samar sih,
Semakin dekat semakin jelas, kayak pemuda dari dusun sebelah,
Ah sudahlah mending tanya langsung ke Asti aja,

“ Mbul ada yang datang tuh, “

Sambil kusenggol lengannya.

“Mana? “
“ Tuh lagi jalan kesini, kayak anak kulon ya Mbul, “
“Eh iya, mau ngapain dia ya, ah cuekin aja mas, “

Kok gugup ni si Mbul, sesampainya itu bocah di tempat
Asti,
Wedeeeh aura songongnya langsung terasa.

“As boleh ngobrol berdua sama kamu ngga, “
“Ada apa ya mas” jawab Asti, datar.
Ni bocah bertamu ngga ada sopan santun sama Sekali,

“ Serius As ayo!, “
“Kok situ maksa! Nggak aku ada perlu sama mas Ian, kalo mau ngomong sekarang, disini aja. “

Wedeeeh.. galak juga si Mbul ini,
Aku masih diam sambil menyeruput kopi buatan Asti tadi,
Kusulut sebatang rokok sukun kesukaanku, kutawari pemuda songong itu, aku nggak kenal sih sama dia.

“ Rokok mas “

Masih sambil tersenyum, walaupun yang kutawari rokok pasang muka asem,
Aku malah senyum-senyum.

“ Heem rokok murahan ya ha ha.. Nggak doyan cuk, mending kamu bakar aja sebungkus bungkusnya, “

Beuuuh pengen banget nampol tu mulut pake sendal, tapi masih bisa ku tahan, masih bisa sok-sok an tersenyum aku nya. Sebelum kujawab lagi Asti udah nyaut duluan.

“ udah-udah ngga usah ngomonglah mas! Baru juga kenal ngomongnya gitu amat, mending situ pulang aja sana aku mau pergi sama mas Ian,
Ayo mas Ian abisin kopinya kita pergi aja!. Sumpek aku liat manusia kaya gitu. “

Lah beneran marah ni si Mbul, mana pake narik-narik lagi udah gitu meluk lagi,
Masalah ini mah, ah kampret lah.
Tampak si pemuda mukanya merah padam, sepertinya darah nya mulai mendidih, lalu dia pergi dengan gaya songongnya, dengan umpatan dan ancaman pastinya,

“ Ancuk! awas kamu cuk “

Aku hanya tersenyum, cenderung mengejek sih.
“ Silahkan mas hati-hati dijalan”

Dia menoleh dan tangannya di kepalkan kearah ku.
Lagi lagi aku hanya tersenyum ke dia.
Sedangkan si Mbul mukanya masih ditekuk.

“ Udah Mbul, jagoannya udah pulang kok, he
he “
“ Kesel aku mas, kamu lagi malah nawarin rokok! “
“ Ehe he aku kan anak baik-baik Mbul? “
“Heleh, mas orangnya marah lho hati-hati ya”
“ Wes santai aja to Mbul, masih sama-sama makan nasi kok”
“Tapikan mas, ah pokoknya hati-hati deh ya, “
“Iya? Aku tau kok”
Bapaknya Asti pun keluar rumah penasaran dia,

“ Ada apa An”
“ Ngga ada apa-apa kok paklik, biasa anak muda he he”
“Oh kirain ada masalah sama orang kulon”
“ He he nggak paklik aman kok”
“ Yo wis tak masuk lagi, tanggung nonton tivi, Ayo masuk sekalian ada tembakau baru tuh, mantab itu “
“ Njih ini mau ke toko beli pupuk, takut kemalaman paklik ehe he “
“ Yo wis tak masuk dulu kalo gitu”
“ Njih Monggo”

Memang biasanya aku kalo main kesini langsung masuk ke rumah, Ngrokok tembakau lintingan khasnya para orang tua,
Berhubung tadi kena hadang sama anak perempuannya jadi mandek didepan rumah deh..
Dan kini kekesalan si Mbul sudah mereda, sukur dah.

“ Mas tadi mau pergi toh, tapi kok aku ngga percaya kalo mau beli pupuk ya? Hi hi hi”
“ Yee... Emang iya mau beli pupuk kok, kan searah ke sananya he he “
“ Heeem yo wis sana nanti kemalaman kasihan tuh yayangnya hi hi, “
“ Iya yah. Ya sudah aku langsung jalan ajalah ya Mbul, “
“ Ya wis hati-hati loh, salam in ke Indriani yah. Ingat sama anak yang tadi jangan di ladenin kalo bisa “
“ Siip, Jalan ya?“

Saat dijalan dekat toko mbak Mar tiba-tiba aku teringat kejadian di hutan itu, waduh repot nih kalo mbak Mar nagih janji, ah menghindar dulu ah. Tiba depan toko ternyata ramai bapak-bapak pada ngopi,
Jleeb pakde Jono ada disitu, Cuma pake sarung mencurigakan ini,
Sudah biasa sih sebenarnya kalo bapak-bapak kumpul gitu cuma pakai sarung. Tapi ini pakde Jono, yang ketahuan ada skandal sama mbak Mar, pikiranku jadi lain deh,
Tapi ya sudahlah mending bablas aja langsung ke rumah Indriani, kasihan takut kelamaan nungguin,
Sampai di gang dekat rumah kekasihku terlihat dia duduk sendiri di bale depan rumahnya, kasihan kekasihku sendirian disitu kupercepat langkahku biar cepat sampai, kedatanganku disambut senyum manis olehnya,

“ Deek kok sendirian siih, ngga takut to dek.“
“ Iih masku, baru aja kok adek disini, kok ngos ngosan si mas kenapa? “
“ He he ngebut dek udah kangen senyum mu “
“ gombal lagi ah mas ini “
Pipi kekasihku pun merona.
“ He he bumbu to dek? “
“ Emang sayur mas? “
“Tak bikin minum dulu ya mas”
“ngga usah dek sini aja jangan jauh-jauh, beneran mas kangen banget lo? “
“ ngga mau ngopi emang nya? “
“ udah dua kali ngopi dek, di rumah sama di tempat Asti tadi, makanya lamakan he he, “
“ Oh ya sudah, air putih aja ya mas lebih sehat kok “
“ Idiih yang perhatian, melayang deh nih masnya he he “

Tak lama setelah kekasihku masuk kini gantian ibunya yang keluar.
Udah sepi sih rumahnya, mungkin bapaknya juga sudah capek di ladang tadi.
“ Eh ada nak Ian, baru datang apa udah dari tadi nak?“
Aku pun langsung berdiri dan mencium tangannya.

“ Baru aja kok bu, kok sepi to bu, bapak kemana bu? “
“ Bapaknya kecapian kali nak tumben udah tidur “
“ Ooh”

Hanya Ooh saja jawaban ku sambil manggut-manggut.

“ Ya sudah, ini mau pada jalan apa disini saja nak“
“ Disini aja bu udah malam juga kok bu”
“ Ya sudah tak tinggal dulu adeknya Iin juga sudah ngantuk kayaknya “
“ njih bu”

Ah calon ibu mertua yang pengertian pikirku.
Kekasihku pun datang membawa segelas air putih sama teh manis anget, pantesan lama.

“ Lho, kok dua macam tho dek, “
“ Biar lama masnya disini, salah sendiri lama ngga kesini sini”

Perasaan baru dua hari ngga datang, ah alasan doang ini mah,

“ He he maaf deh dek, “

Tak terasa posisi duduk pun semakin merapat dan merapat,

“ Maas”
“Njih kenapa dek, “
“ Hawanya dingin ya mas”

Nah lo kode nih, merasa di anggur in dia,
Langsung ku peluk kekasihku

“ He he kok kasih kode sih dek, tadi sore aja langsung main peluk to?“
“ Abis masnya ngga peka siih, “

Aku clingak clinguk lihat sekeliling terakhir ke dalam rumah, kebetulan pintu masih buka separo jadi masih terlihat dari luar.

“ Ini udah dipeluk, ngga enak to kalo ibu lihat kita pelukan, “
“ Udah masuk kamar kok mas”
“Deek”
“Iyaah”

Saat kekasihku menoleh langsung kucium keningnya, posisi sih tadinya berjejer, saat kucium posisi kekasihku berubah menghadap ke arah ku, kulepas ciumanku, pahaku menjadi tempat duduk yang empuk buatnya,
Sama-sama menghadap ke depan disandarkan tubuhnya ke dadaku, dan diam sesaat.
“Maas”

Tak kujawab panggilannya,
Kepalanya mendongak memberiku izin untuk menciumnya lagi, kuelus rambutnya yang indah lurus terurai itu, Ku kecup mesra bibirnya yang ranum dan semakin lama semakin panas ciuman Bibir beradu bibir lidah pun saling membelit semakin panas, jari jemariku sudah mulai tak sabar ingin mencari sesuatu yang kenyal di balik kaos itu.

“ Deek boleh ya? “

Anggukannya menandakan kalau kekasihku sudah pasrah, saat jari jemariku mulai menyusup didadanya dia mulai melenguh,

“ eeegh mas g geli maas, eeegh “

Ku lumat lagi bibirnya yang basah lidahku semakin dalam membelit lidahnya bersamaan dengan Dua bukit kembar yang ranum itu aku raba dan Ku pilin putingnya,
Lenguhan pun semakin sering keluar dari mulut kekasihku, sesaat kuhentikan kegiatanku,
“ Dek ke samping yuuk “

Tatapan matanya begitu sayu, dan tak menjawabku, tapi langsung berdiri dan menarik tangan ku ke samping rumahnya,
Di sebelah Timur rumahnya hanya ada pagar pembatas kebun dan artinya sudah tak ada lagi rumah di sebelahnya,
Kini gantian kekasihku yang agresif, dengan posisi berdiri bersandar ke dinding,
Bibirnya langsung mencari bibir ku adu bibir kembali terjadi, aku pun melakukan hal yang sama,

“ Mas lagi...”

Tak menunggu jawaban dariku tangan ku di ambil dan di arahkan ke bukit kembarnya,

“ Uuum aaah mas enak mas geli... Iiiih.. Maas.. aaaach... “

Terlepaslah adu bibir, lenguhan dan ceracau dibuat sepelan mungkin oleh kekasihku,
Tanpa ijin lagi tangan kiriku mulai turun ke bawah mencari celah di antara paha kekasihku,
Seolah memberi izin dilebarkan pahanya,
Dan tangan Ku berhasil menyusup dibalik cd nya uh apem yang sudah basah kuyup itu dalam genggamanku,

“Aaach mas enaak maaas, eehm eeehm...”

Kembali ku lumat lagi bibirnya dan jemari nakal ku semakin basah di belahan memeknya
Tangan kekasihku mulai mencari sesuatu di bawah sana dan berhasil tanpa aling-aling, tangan mungilnya langsung menyusup dibalik cd ku, kini giliranku yang melenguh,

“ uuugh dek aaargh “
“ Eeehm maas adek ngga kuat maaas aaargh adek mau pipis aaaach..” Seeer seer...
Tangan kirinya menggelayut kencang di pundak ku sementara yang kanan masih memegang tongkatku. Belum sempat di elus belum sempat dikocok, sang empunya tangan sudah lemes duluan,

“Uuuuh adek lemes mas “
“ Ya udah masih mau disini apa mau pindah dibale lagi,”
“ Ntar mas ini mamas junior masih berdiri maas, gimana dong”
“ Ngga apa-apa kok dek, adek kan capek udahan ngga apa-apa kok, “
“ Iih di sayang dulu yah”

Cup dicium ujung tombakku, di cium lagi, kupejamkan mata geli-geli enak ternyata, dicium lagi loh kok anget basah, kubuka mata,
“uuuuh deeek aaagh... aaagh... Udah dek ntar mas keluar loh.. “

Kekasihku mendongak menatapku dan tersenyum,
“mas yakin udahan? “
Kembali tersenyum kini rambutnya telah acak acakan.
“ Iya sini peluk mas aja, “

Dia pun berdiri memelukku melumat bibir ku lagi, dan akhirnya terlepas pagutannya,

“ Ayuk ke bale lagi aja dek, mas takut nanti kebablasan”
“ Kalau mas mau adek rela kok mas, adek percaya sama mas Ian kok “

Akhirnya kugandeng tangan kekasihku ku tarik menuju ke bale dan kupangku kekasihku,

“ Belum saatnya sayangku ya?.. “
Dia tersenyum dikecup keningku,
“Ih makin sayang deh sama mas, tapi masih tegang lo mas yang di bawah, ngganjel hi hi, “
“ Eh nakal ya adek ya he he biarin aja toh dek nanti juga kendor sendiri, “
“ Hi hi anget mas “

Hadoooooh malah di kerjain si otong kasihan bener dah, akhirnya setelah bermesraan ria aku pun pamit pulang,

“ Dek mas pulang dulu yah besok mas kayaknya santai kok, mas yang kesini apa ade yang kesana, “
“ Adek aja yang kesana mas sekalian mau bikin perhitungan sama Asti enak aja main cegat memasku hi hi”
“ Waduh jangan jambak jambakan lo ya, “
“ Hi hi liat aja besok mas”
“Huu...“

Sambil ku acak-acak rambutnya,

“ Ya udah mas pulang yah udah malam ngga enak sama bapak ibu, “
“ Yaaah ya sudah tapi...“
“Apa dek, “
“ Sayang dulu ah mas”

Cup, ku cium keningnya lalu bibirnya, aku pun berjalan meninggalkan rumah kekasihku. Sesampainya di dekat jembatan dekat arah rumah Asti seperti ada dua orang duduk di pinggir jalan, ah biarin lah aku cuek aja, semakin dekat posisiku dan di jembatan itu belum ada penerangan, baru aku mau permisi, dan buuugh... Aargh...




BERSAMBUNG
 
Last edited:
Top